Wednesday, November 09, 2005

Setelah Operasi yang menggunakan "drain"

Drain adalah selang kecil yang dihubungkan dari tempat/lokasi operasi ke (biasanya) botol infus. Gunanya untuk "nyedot" darah kotor atau cairan-cairan yang ga seharusnya di simpen, jadi lewat selang kecil tadi, cairan-cairan tadi akan keluar ngalir ke botol infus.
Biasanya drain ditarok di leher (misalnya setelah operasi leher) atau di perut (setelah operasi perut, operasi batu kandung kencing, operasi prostat dll).
Ga usah takut dengan drain, aktifitas seperti biasa aja ... kalo mau duduk atau berdiri tinggal buka iketan kassa yang menghubungkan botol infus dengan pinggir tempat tidur. Infus drain tadi biasanya kan diikat pake kassa ke pinggiran tempat tidur. Iketannya dibuka aja dan drain di tenteng atau di biarkan lepas kebawah ..... Biasanya jaitan yang dibuat drain ke kulit cukup kuat sehingga drain ga akan lepas sendiri.
Pada waktunya nanti jika drain isinya sedikit/ga bertambah-tambah, biasanya dokter akan mencabut drain tadi ....

Setelah Operasi Wasir

Setelah Hemorrhoidektomi (operasi hemoroid / wasir) cara MM , anus akan dimasukin "tampon" yaitu kassa yang digulung-gulung memanjang. Adanya tampon dalam anus biasanya nimbulin rasa ga nyaman buat sebagian pasien. Tapi sabar aja karena 7 jam setelah operasi (waktu sangat bervariasi, tergantung dokter yang mengoperasi), tampon akan diambil perlahan dari anus. Sejak saat itu pasien diharapkan bisa BAB dengan normal.
Setelah operasi , jangan makan makanan yang lunak / bubur karena justru akan membuat kotoran menjadi keras, dan mengakibatkan rasa sakit waktu BAB.
Menu makanan yang benar adalah makanan yang tinggi serat. Jadi makan nasi seperti biasa di tambah makanan tinggi serat, sayuran atau buah-buahan. Dan ga boleh lupa, minum harus dalam jumlah yang cukup, minimal 2 liter/ hari.

Selain itu kadang dokter juga menganjurkan untuk rendam pantat tiap kali setelah BAB, dengan cairan antiseptik yang berwarna keunguan - namanya larutan KmnO4, biasanya di berikan pada waktu pasien diperbolehkan pulang.
Satu hal yang paling penting, dokter memperbolehkan pasiennya pulang kalau si pasien udah sukses BAB.
Sukses maksudnya, BAB nya keluar tanpa perdarahan atau rasa nyeri yang hebat.

Saturday, November 05, 2005

Setelah selesai Operasi ......

Setelah selesai operasi .... ada beberapa tips yang bisa di liat :
1. Jika anestesinya adalah umum (dengan intubasi - pake alat dimasukkin di mulut).
Biasanya setelah sadar ada rasa gatel di tenggorokan, kayak mau batuk gitu dan kadang suara jadi serak sedikit ... ga usah panik ini sih biasa karena faktor alat anestesi tadi. Lama-lama keluhan akan hilang sendiri. Pada model anestesi kayak gini, setelah sadar dari operasi biasanya di coba minum sedikit-sedikit, kalau perlu ditunggu sampai buang angin dulu baru boleh minum atau makan (sedikit-sedikit). Karena akibat efek obat anestesi, usus-usus juga pada istirahat jadi kalau dipaksa dimasukkan minuman atau makanan yang ada paling muntah .... . Minuman atau makanan boleh masuk bila si usus udah mulai aktif lagi ... taunya aktif yaaa dengan buang angin tadi (alias kentut ... maaf), jadi berbahagialah kalau setelah operasi, buang anginnya cepet
2. Jika anestesinya dengan spinal, taunya pas mau di operasi kita di suruh duduk sambil sedikit membungkuk kemudian dokter anestesi / dokter yang membius menyuntikkan sesuatu di tulang belakang kita .... trus ga lama kaki kita terasa baal, lumpuh ga bisa diangkat ... nah kalo ini yang dilakukan berarti kita di anestesi spinal.
Setelah operasi ga boleh bangun dari tempat tidur selama 24 jam. Kalo bangun efeknya membahayakan buat pasien .... jadi jangan coba-coba bangun sebelum 24 jam ... harus bed rest !!! Mutlak ! Untuk keperluan BAK dan BAB cukup di tempat tidur ..... yaaa memang ga ngenakin tapi ada keuntungannya lho, dengan anestesi model gini setelah sadar dari operasi kita udah boleh makan dan minum seperti biasa hanya syaratnya harus tetep dalam keadaan berbaring. Enak kan . Jadi buat anestesi ini ga usah menunggu kedatangan si K***** .... asik kan

Pilihan jenis anestesi apa yang dipergunakan, yang nentuin bukan pasiennya tapi dokter bedah dan dokter anestesinya .... jadi kita sebagai pasien pasrah aja dah ... yang penting sembuh ... iya kan ?
3. Untuk operasi-operasi tertentu kadang kita harus puasa selama 3-4 hari misalnya pada operasi sambung usus ....
Jangan kuatir kita bakalan mati ... meskipun kita ga boleh makan en minum, dokter akan mengganti kebutuhan nutrisi kita lewat infus. Perhatiin deh infusnya kan ada yang tulisannya D5 ada yang aminovel ada yang namanya aminofusin dll. Itu semua infus makanan yang jumlah tetesannya juga udah diatur sedemikian rupa hingga pas buat tubuh kita. Jadi jangan sesekali ngatur-ngatur kecepatan infus, hukumnya dosa ..... karena tetesan itu udah diukur ama suster jadi bukan asal netes doang.
Ada anggapan semakin tetesannya banyak semakin cepet sembuh .... ini anggapan yang jelas-jelas keliru .....
4. Untuk penunggu pasien, perhatiin botol infus ; kalo udah tinggal dikit lapor ama suster ...
Apalagi untuk pasien-pasien kasus tertentu misalnya operasi prostat, ada botol infus yang dialirkan ke kandung kencing yang fungsinya untuk membilas kandung kencing agar sisa bekuan darah ga sampe njendal dan membuat buntu lubang kencing. Jadi bilasan air dengan tetesan super cepat dari botol infus itu harus sesering mungkin diganti. Nah disini peran penunggu pasien amat besar .... harus tiap jam melototin botol infus, ampir mo kosong langsung lapor ke suster ......
Hal ini hanya untuk pasien setelah operasi PROSTAT ... operasi lainnya sih ga ...
Ok nanti kita crita-crita lagi ttg Setelah Selesai Operasi pada tindakan operasi tertentu .....

Persiapan sebelum Operasi

Buat yang mau ngejalanin operasi ada beberapa tips nih :
1. Siapkan mental, supaya bisa ngejalanin proses operasi dengan baik. Pasrah dan teteuuuup berdoa .... Kalau pasiennya tenang ga stres-an dokter dan para perawat di RS juga jadi ikut tenang.
Ada yang saking takutnya sampe kringet dingin, akibatnya plester infus ga bisa nempel ... ada juga yang tiba-tiba tensinya naek ada juga yang tiba-tiba badannya mendadak demam, dan terakhir saking takutnya ada yang badannya jadi kaku banget sehingga tindakan anestesi /pembiusan spinal menjadi amat sulit. Pokoknya pasrah aja dah ....
2. Jangan lupa perhiasan seperti kalung, cincin, giwang/anting-anting, jam tangan pokoknya semua asesoris di copot ... bukannya takut ilang , tapi a.l untuk mempermudah kalau-kalau diperlukan tindakan resusitasi barang-barang tadi tidak akan mengganggu. Selain itu jangan memakai lipstik atau cat kuku agar pengawasan keadaan pasien bisa lebih baik.
3. Harus ada anggota keluarga yang nunggu. Ini penting karena saat di operasi kita kan ga sadar dan ga berdaya. Begitu juga setelah operasi selesai, di ruang rawat pun pasien masih teler. Jadi jika dokter memerlukan tambahan obat atau alat penunjang operasi, tambahan darah, pengiriman sampel tumor ke lab dll maka anggota keluarga yang fungsinya penunggu tadi bisa membantu.
4. Bawa alat komunikasi (jika ada), misalnya telfon seluler dan jangan lupa sama charger-nya skalian .. atau anggota keluarga lain yang bisa di jadikan asisten. Kalo bisa sih pilih asisten yang rada pinter dan gesit jangan yang oon, ntar pasiennya juga yang jadi tambah pusing.
5. Jangan lupa bawa baju ganti dan perlengkapan kosmetik lengkap (buat wanita). Biasanya setelah kita sadar dari operasi, sorenya atau besoknya pasti banyak yang besuk. Pada sebagian orang penampilan kan penting, jadi yaaa bedak dan lipstik juga parfum adalah termasuk barang penting yang jangan lupa untuk dibawa.
6. Bawa majalah kesukaan, alat permainan yang simpel seperti catur yang papannya bisa dilipet (kalo suka) atau mungkin PS (kalo ruang rawatnya di lengkapi dengan TV) .... kan lumayan juga sekaligus mengusir rasa bosen buat yang nunggu .....